Langsung ke konten utama

Hakikat Berpuasa


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (١٨٣)
Ayat ini dimulai dengan ajakan kepada setiap orang yang memiliki iman walau seberat apapun. Ia dimulai dengan satu kata pengantar yang mengundang setiap mukmin untuk sadar akan perlunya melaksanakan ajaran itu. Ia dimulai dengan panggilan mesra, Diwajibkan atas kamu. Kemudian, dilanjutkan dengan menjelaskan kewajiban puasa tanpa menunjuk siapa yang mewajibkannya, Diwajibkan atas kamu. Redaksi ini tidak menunjuk siapa pelakau yang mewajibkannya. Sepertinya untuk mengisyaratkan bahwa apa yang diwajibkan ini sedemikian penting dan bermanfaat bagi setiap orang sehingga seandainya bukan Allah yang mewajibkannya, maka manusia sendiri yang mewajibkan atas dirinya sendiri. Dan yang telah diwajibkan ialah aṣ-ṣiyām, yakni menahan diri. Selanjutnya, ayat ini menjelaskan bahwa kewajiban yang diwajibkan itu adalah, sebagaimana telah diwajibkan pula atas umat-umat terdahulu sebelum kamu. Ini berarti puasa bukan hanya khusus untuk generasi mereka yang diajak berdialog pada masa turunnya ayat ini, tetapi juga terhadap umat-umat terdahulu, walaupun perincian pelaksanaannya berbeda. Kewajiban tersebut dimaksudkan agar kamu bertakwa, yakni terhindar dari segala macam sanksi dan dampak buruk. Itulah sedikit pemaparan yang disampaikan oleh Quraish Shihab mengenai ayat yang berhubungan dengan puasa.
Sebentar lagi kita semua –insyallah¬-- akan bertemu dengan bulan yang mulia yaitu bulan Ramadhan dimana semua umat muslim diwajibkan untuk melaksanakan suatu ibadah yang khusus hanya ada di bulan tersebut yakni ibadah berpuasa. Tapi aku sempat bertanya-tanya, dalam pengertian yang sesungguhnya puasa itu apa sih? Apa hanya menahan makan dan minum sampai magrib lalu berbuka pada saat matahari tenggelam? Lalu aku mendapat jawabannya dari Subki (2003: 18) bahwa secara bahasa puasa itu ialah menahan diri, tidak bergerak, atau diam. Sedangkan secara bahasanya berarti menahan diri dari makan, minum, berhubungan seksual, sejak terbit fajar hingga terbenamnya matahari dengan niat melaksanakan perintah Allah yang disertai dengan menahan diri dari perkataan yang sia-sia, perkataan yang dimakruhkan dan diharamkan guna meningkatkan nilai diri. Dari sini dapat kita tarik secara garis besarnya bahwa puasa itu bertujuan untuk memperoleh tingkat takwa disisi Allah. Jadi jika puasanya itu tidak menjadikannya sosok yang bertakwa maka barangkali puasanya akan sia-sia saja. Seperti yang telah Rasulullah sabdakan “Berapa banyak orang yang berpuasa, tiada nilai puasa baginya selain hanya mendapatkan lapar dan haus” Inilah tingkatan yang banyak dialami oleh kita semua. Sebagai contoh kasus, mereka berpuasa tapi maksiat tetap jalan, masih tetap berkata-kata yang buruk atau dusta, selain itu begitu banyak dari kita yang terpaksa membayar zakat tetapi setelah bulan Ramadhan lewat, mereka enggan berinfak atau bershadaqah lagi. Ada yang secara terpaksa untuk membaca Al-qur’an dikarenakan ada faktor-faktor yang menekannya, tetapi setelah ramadhan lewat, dia meninggalkannya kembali. Ada juga yang biasanya tidak pernah shalat dimasjid akhirnya pergi shalat ke masjid untuk melaksankan tarawih di hari-hari pertama karena malu oleh teman atau keluarga jika tidak melaksanakannya. Dan masih banyak lagi hal-hal yang sejenis dengan ini yang kesemuanya ialah suatu hal yang buruk dimana mereka tidak akan mendapat tujuan utama dari ibadah puasa itu sendiri. Adapun tingkatan kedua yaitu orang-orang yang berpuasa juga dengan menahan nafsu ruhaninya. Pada tingkatan ini, selain harus menahan lapar dan haus, serta harus menjauhkan diri dari istri, juga harus menahan nafsu ruhaninya seperti nafsu yang berasal dari indra yang lima. Dalam berpuasa, harus menghindarkan diri dari kebiasaan-kebiasaan yang tidak baik. Seperti kebiasaan membuang-buang waktu dengan melakukan hal yang sia-sia, menggunakan lisan untuk berkata-kata yang buruk terlebih lagi sampai menyakiti perasaan orang. Semua kebiasaan-kebiasaan itu harus dilenyapkan karena hal tersebut akan memusnahkan nilai ibadah puasa kita seperti yang dikatakan oleh Rasulullah “Barangsiapa yang tidak bisa meninggalkan perkataan dusta dan perbuatan kedustaan, maka Allah tidak memerlukannya dalam hal meninggalkan makanan dan minumannya (berpuasa)” Bukan lisan saja, tetapi yang berhubungan dengan mata pun harus dijaga dan dikendalikan. Seperti melihat hal-hal merangsang nafsu, wanita yang membuka auratnya, ataupun film dan video yang berbau porno. Juga yang berhubungan dengan telinga, tidak boleh lagi mendengar aib orang lain apalagi membicarakannya. Tangan, kaki, hidung pun harus dijaga jangan sampai melakukan hal-hal yang buruk yang dapat merusak nilai puasa. Selain kita juga harus menahan diri, kita juga dianjurkan untuk berlomba-lomba melakukan kebaikan. Sebab pada bulan tersebut, semua amal dilipatgandakan sesuai dengan kehendakNya. Maka rugi sekalilah mereka yang hanya dapat menahan lapar dan hausnya tanpa berlomba melakukan kebaikan.
Dengan memahami secara benar hakikat berpuasa seperti yang dikemukakan diatas, maka hikmah yang akan diperoleh pun akan besar dan luas. Selain hikmah-hikmah yang berhubungan berwujud jasmaniyah, juga akan lahir hikmah-hikmah yang bersifat ruhaniyah. Dengan adanya hikmah-hikmah ini, manusia akan lebih dekat dengan penciptanya. Yang akan memperoleh gelar la ‘allakum tattaqūn. Allah hu ‘alam.
Penulis: M. Jiva

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ORGANISASI DAN LEMBAGA PENDIDIKAN ISLAM DI INDONESIA

Harun Nasution: Biografi dan Pemikirannya

HARUN NASUTION: BIOGRAFI DAN PEMIKIRANNYA Diajukan untuk memenuhi tugas makalah mata kuliah Pemikiran Islām Kontemporer yang diampu oleh Dr. Endis Firdaus, M.Ag dan Cucu Surahman, M.Ag, MA




Oleh M. Jiva Agung                        (1202282)



PROGRAM STUDI ILMU PENDIDIKAN AGAMA ISLĀM FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG 2015

KATA PENGANTARPuji dan Syukur kami panjatkan kepada Allāh karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-Nya saya dapat menyusun makalah ini tepat pada waktunya. Makalah ini membahas tentang “Harun Nasution: Biografi dan Pemikirannya”. Saya menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, baik dari bentuk penyusunan maupun materinya. Maka dari itu, harapan saya semoga makalah ini dapat membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca, tak lupa juga kritik konstruktif dan saran yang membangun dari anda sangat kami harapkan untuk memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik.

Sikap manusia terhadap binatang dan tumbuh-tumbuhan

Manusia diciptakan oleh Tuhan untuk menjadi khalifah di muka bumi (Al-Baqarah: 30). Apakah sebenarnya khalifah itu? Ahli tafsir Indonesia, Quraish Shihab menyatakan bahwa kata khalifah pada mulanya berarti menggantikan atau yang datang sesudah siapa yang datang sebelumnya. Dapat juga diartikan sebagai wakil. Maka dari itu sahabat Rasul yang empat –Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali- disebut sebagai khulafau-rasyidin. Yaitu wakil Rasul sepeninggal beliau. Kita sering dituntut untuk bertawakal, yang berarti berserah diri. Karena jika manusia telah melakukan usaha dengan semaksimal mungkin, tinggal menyerahkan/ mewakilkan urusannya kepada Sang Khalik. Sehingga manusia disebut khalifah, karena merekalah yang akan menjadi wakil Allah untuk melestarikan bumi ini. Tetapi jangan anda pikir bahwa manusia menjadi berstatus Tuhan yang melakukan sesuatu sekehendaknya. Tidak. Manusia hanya diberikan mandat berupa hal-hal yang telah ditentukan oleh-Nya. Kekhalifahan menuntut adanya interaksi antara manus…