Langsung ke konten utama

Mempertanyakan Toleransi

Mempertanyakan Toleransi


Dekade belakangan perbincangan mengenai toleransi mencuat dipermukaan. Kemunculannya yang “kedua” ini diduga kuat karena ada beberapa pihak yang merasa terancam jika toleransi tidak dijalankan dengan baik. Kasus-kasus “kekerasan” yang terjadi di beberapa tempat khususnya di Barat, mungkin bisa dijadikan alasan absolut untuk mengatakan bahwa toleransi telah menjadi kebutuhan primer umat manusia.   
Memang, pada awalnya soal toleransi hanya menjadi perhatian kaum elit cendekiawan yang mulai sadar akan keheterogenan manusia modern yang tak bisa dihindari. Akan tetapi secara sunnahtullah persoalan ini telah menyebar ke berbagai kalangan, mulai dari birokrat, politisi, agamawan, budayawan, sastrawan, para pelajar, hingga kaum abangan, seakan-akan toleransi adalah suatu makhluk baru yang mau tidak mau harus dikonsumsi oleh semua pihak.
Meskipun pada akhirnya saling sepakat akan pentingnya bersikap toleran, sayangnya sampai saat ini tidak ada konsensus mengenai hakikat (ontologis) toleransi di antara mereka, pun indikator-indikator yang menyertainya. Setiap kalangan memiliki konsep toleransinya masing-masing, pun kalau enggan berkata mungkin beserta embel-embel yang menyertainya. Toleransi versi budayawan dan politisi misalnya. Dikarenakan memakai sudut pandang yang berbeda, hasil ekstraksinya pun bisa berbeda. Itu baru di tingkat wacana atau konsepsi, belum sampai di ranah realitas yang pastinya lebih kompleks dan ngejelimet.
Pemerintah, yang diwakili oleh Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dirasa tidak bisa diandalkan oleh banyak pihak karena penjabarannya yang masih sangat general. Di sana kata toleransi dikatakan sebagai “batas ukur untuk penambahan atau pengurangan yang masih diperbolehkan.”. Dalam pengertiannya yang lain, toleransi dikatakan sebagai sebuah sifat atau sikap toleran yang ditandai oleh beberapa indikator seperti keterbukaan, pemaafan, penerimaan, pengertian, tenggang rasa, membebaskan, membiarkan, dan mendiamkan. Sampai di sini Saya ingin bertanya, ukuran yang seperti apa yang masih diperbolehkan? Dan bagian apa yang dikatakan sudah kelewat batas?
Ada pula yang ingin berangkat lebih jauh dari konsep toleransi ala pemerintah. Tidak puas dengan indikator-indikator pasif seperti membiarkan dan atau mendiamkan, mereka menyarankan kalau toleransi harus memiliki sikap aktif nan dinamis. Tidak membiarkan melainkan merawat, tidak mendiamkan malah merangkul. Daripada menyesat-nyesatkan Ahmadiyah, Syi’ah, Lia Eden, dan yang semacamnya, mereka lebih menganjurkan untuk menoleransinya. Tidak cukup dengan mendiamkan atau membiarkan, tetapi dirawat dan dijaga eksistensinya. Begitu pun dengan hal semacam lesbian, gay, heteroseksual, dan yang sejenisnya.
Lalu bagaimana dengan konsep toleransinya kaum agamawan? Adanya keunikan setiap (ajaran) agama menyebabkan implikasi yang berbeda pula terhadap para penganutnya. Ada yang ketat, moderat, hingga yang longgar. Ada yang hanya ketat di bagian tertentu saja, tetapi ada juga yang longgar sebagian besar, bahkan seluruhnya. Islam, pada umumnya begitu ketat pada hal-hal yang berbau akidah atau tauhid. Islam melarang keras menduakan Tuhan, baik dalam penyembahan maupun pengharapan hidup[1]. Islam melarang pembuatan patung sebagai manifestasi Tuhan, pun melarang pembuatan patung Nabi Muhammad, karena ditakutkan akan terjadi pengultusan. Pada umumnya juga melarang melakukan tindakan-tindakan yang dapat menjatuhkan diri ke dalam bentuk kesyirikan. Berbeda dengan umat Kristiani yang pada umumnya lebih longgar. Memanifestasikan Yesus dalam sebuah patung maupun media-media visual lainnya bukan sebuah persoalan serius, pun pengucapan syahadat atau melakukan role play praktik ibadah agama lain, tidak terlalu diperdebatkan dalam agama ini. Pengucapan  selamat atas kedatangan hari raya umat agama lain, sama sekali tidak menjadi persoalan. Beda lagi dengan umat Yahudi. Mereka sangat strict mengenai persoalan tanah perjanjian. Tidak bisa menoleransi/menyerahkannya kepada bangsa Palestina, yang mungkin bagi umat lain sikap seperti ini terlihat begitu kekanak-kanakkan.   
Selanjutnya, di sini Saya juga ingin menyatakan bahwa betapapun setiap agama memiliki ajaran-ajaran pokoknya, tetapi selama ajaran itu dikerjakan oleh umat manusia yang senantiasa berdialektika dengan kondisi realita kehidupan sosialnya –yang beragam serta selalu berubah, maka manusia, dalam proses penyimpulannya pun terhiasi oleh dua faktor tersebut, hingga hasilnya tidak selalu monolitik. Singkat kata, perbedaan mengenai konsep toleransi tidak hanya terjadi antara umat beragama X vis a vis umat beragama Z, tetapi juga bisa terjadi di internal agama itu sendiri. Di atas, Saya sedikit memberi contoh bahwa Islam melarang penganutnya untuk berdoa melalui perantara, karena Allah sangat menginginkan hambanya untuk berdoa kepadanya secara langsung. Tetapi toh nyatanya ada juga yang berdoa melalui perantara “orang shaleh”. Menurut mereka adalah sebuah keangkuhan jika berdoa langsung ditujukan kepada Allah. Kata mereka, “Bukankah kita akan lebih mudah berkesempatan untuk berbicara dengan pejabat jika kita melewati ‘ajudan’ atau orang yang ‘dikasihinya’ ?”. Contoh lainnya, mengenai sikap Islam terhadap umat yang berbeda agama. Ada yang begitu ketat seperti menghindari diri –sebisa mungkin- untuk berkomunikasi dengan yang berbeda agama, tetapi ada juga yang begitu intim menjalin hubungan. Ada yang sudah merasa menjalankan toleransi secara maksimal seperti membiarkan orang berbeda agama menjalankan ajaran agamanya dengan damai, tapi ada juga yang sampai perlu mengutarakan rasa empatinya dengan mengucapkan selamat hari raya kepada penganut agama lain.
Lalu konsep toleransi seperti apa yang terbaik? Sebelum menjawab pertanyaan ini, Saya ingin sekali meluruskan pemahaman sebagian orang yang masih berkeyakinan bahwa semakin longgar seseorang bersikap kepada hal lain, maka semakin tinggi/baik toleransinya. Pemahaman yang seperti ini tidak sepenuhnya tepat. Beberapa orang Kristen selalu mempertanyakan mengapa Islam melarang umatnya yang perempuan untuk menikah dengan yang berbeda agama dengannya; mengapa Islam melarang visualisasi Tuhan atau tokoh sentralnya; mengapa umat Muslim menyakini hanya mereka yang dapat masuk surga; mengapa Islam melarang umatnya mengucapkan selamat natal; mengapa umat Islam tidak boleh memakai pakaian sinterklas; dan mengapa-mengapa lainnya, yang menurut mereka hal-hal semacam ini seperti tidak menunjukkan rasa toleransi umat Islam kepada yang berbeda agama. Salah seorang teman Kristen Saya terheran-heran sembari marah karena merasa aneh dengan orang Islam yang tidak mengucapkan selamat natal kepadanya. Sebenarnya di sinilah letak kesalahannya. Ada perasaan untuk menyamakan segala hal yang mereka yakini. Karena merasa konsep toleransi yang terbaik adalah versi mereka, maka segala sesuatunya harus dinilai menggunakan alat instrumennya mereka. Pertanyaan Saya, apakah kelonggaran akan suatu hal, melulu merupakan sebuah sikap yang bijaksana? Kalau begitu Belanda bisa dikatakan sebagai negara tertoleransi, karena di sana pemerintahnya melegalkan narkoba (ganja), prostitusi/sex bebas, pernikahan sejenis, dan bunuh diri/suntik mati (euthanasia). Bukankah kehati-hatian juga dapat merupakan sesuatu hal yang baik, pun bijaksana?
Di sini bukan berarti Saya ingin menyalahkan umat Kristen, karena kasusnya bisa saja terjadi pada siapapun, termasuk umat Muslim, yang merasa bahwa konsep toleransinya lah yang terbaik sehingga orang lain yang memiliki konsep yang berbeda harus melalui proses filtrasi konsep toleransi versi mereka. Menerima orang yang memiliki konsep/pemahaman toleransi yang berbeda dengan kita, menurut Saya, itu merupakan sebuah sikap toleransi yang baik, walaupun belum tentu yang terbaik.
Pare, 4 Oktober 2016.




[1] Nabi Muhammad mengkritik keras ulah kaum Quraisy yang berdoa  (meminta sesuatu) kepada Allah melalui perantara, seperti melalui perantara patung-patung manifestasi manusia soleh/malaikat/anak Tuhan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ORGANISASI DAN LEMBAGA PENDIDIKAN ISLAM DI INDONESIA

Harun Nasution: Biografi dan Pemikirannya

HARUN NASUTION: BIOGRAFI DAN PEMIKIRANNYA Diajukan untuk memenuhi tugas makalah mata kuliah Pemikiran Islām Kontemporer yang diampu oleh Dr. Endis Firdaus, M.Ag dan Cucu Surahman, M.Ag, MA




Oleh M. Jiva Agung                        (1202282)



PROGRAM STUDI ILMU PENDIDIKAN AGAMA ISLĀM FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG 2015

KATA PENGANTARPuji dan Syukur kami panjatkan kepada Allāh karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-Nya saya dapat menyusun makalah ini tepat pada waktunya. Makalah ini membahas tentang “Harun Nasution: Biografi dan Pemikirannya”. Saya menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, baik dari bentuk penyusunan maupun materinya. Maka dari itu, harapan saya semoga makalah ini dapat membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca, tak lupa juga kritik konstruktif dan saran yang membangun dari anda sangat kami harapkan untuk memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik.

Sikap manusia terhadap binatang dan tumbuh-tumbuhan

Manusia diciptakan oleh Tuhan untuk menjadi khalifah di muka bumi (Al-Baqarah: 30). Apakah sebenarnya khalifah itu? Ahli tafsir Indonesia, Quraish Shihab menyatakan bahwa kata khalifah pada mulanya berarti menggantikan atau yang datang sesudah siapa yang datang sebelumnya. Dapat juga diartikan sebagai wakil. Maka dari itu sahabat Rasul yang empat –Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali- disebut sebagai khulafau-rasyidin. Yaitu wakil Rasul sepeninggal beliau. Kita sering dituntut untuk bertawakal, yang berarti berserah diri. Karena jika manusia telah melakukan usaha dengan semaksimal mungkin, tinggal menyerahkan/ mewakilkan urusannya kepada Sang Khalik. Sehingga manusia disebut khalifah, karena merekalah yang akan menjadi wakil Allah untuk melestarikan bumi ini. Tetapi jangan anda pikir bahwa manusia menjadi berstatus Tuhan yang melakukan sesuatu sekehendaknya. Tidak. Manusia hanya diberikan mandat berupa hal-hal yang telah ditentukan oleh-Nya. Kekhalifahan menuntut adanya interaksi antara manus…